Sunday, December 29, 2013

ANGIN SELEPAS SEPI

Terkadang bukan senang
Menjadi kayu yang tiada mampu 
Meluah kata dan menjadi angin lalu 
Sekadar pelepas sepi.. 
Ibarat lukut tepian gantang.. 
Mengharap tulus kasihnya orang.. 
Setelah ribu daya rasa rindu cinta itu diberi.. 
Disemadi rapi dalam diri.. 
Tapi jika laluan angin itu.. 
Tetap sekadar lalu menjadi tempat lepas sunyi 
Saat diri tiada arah untuk berbudi..
Bukan senang berlari 
Andai bertatih pun belum berdaya.. 
Ibarat siput berangan tinggi 
Ingin mendaki bukit walau tiada sekaki..
Tiada harap lagi.. 

Kalau tiada mampu lagi.. kali ini.. 
Biar enggang terbang sama tinggi.. 
Biar pipit ini.. 
Berpatah sayap bertongkat paruh 
Masih tetap mengejar seribu ingin diri..
Rindu ibarat mutiara yang hilang 
Dibawa air sekilas lalu 
Jika tiada ditadah dan diasing antara benar atau tidak.. 
Pepatah tua ibarat pungguk merindu bulan 
Bagai tiada maksud dizaman alam tiada sempadan..
Persis lilin yang tiada meminta 
Dibakar menerangi segenap juru gelap 
Agar ada yang dapat melihat.. 
Jelas dan terang.. 
Ini lagu yang tiada pernah terdendang..
Buat tatapanmu yang menganggap pungguk itu
Hanya layak merindu bulan.. 

3 comments:

paridah said...

pena kembali menari berpuisi indah...seolah pungguk mengharap sinar rembulan mencerahi malam sehingga mentari siang menjelang...

DURI PALAS said...

Jiwe tiade lare walau jari berlari menaip kate kak.. huhu

Pahang ku said...

Syabas, teruskan menulis.... cuma komen ni tak perlu dipersusahkan yg aka membuatkan tak ramai yang akan berhajat utk memberi komen...